“In-Camera Gordon Laing”adalah evolusi semulajadi dari CameraLabs.com laman web yang terkenal. Jika anda telah melakukan fotorafi selama bertahun-tahun dengan cara yang saya miliki, anda mungkin masih ingat menonton video dan membaca ulasan ultra-panjang dalam perjalanan fotografi anda. Malah, Gordon merupakan salah satu pengaruh terbesar saya ketika saya memulakan ulasan Phoblographer-asalnya menerbitkan ulasan dalam jurnal tinjauan medan harian hanya untuk disimpulkan pada akhir jawatan blog kompilasi yang lebih besar. Gordon mendapat cukup teknikal dan mendalam di laman webnya; tetapi Dalam Kamera lebih kurang antitesis mengenai ulasan laman webnya yang terkenal.

“In-Camera Gordon Laing” adalah apa yang saya percaya sebagai buku panduan fotografi perjalanan yang dirancang untuk jurugambar yang mengetahui asas-asas mutlak falsafah artistik fotografi dan teknik asas seni rupa. Seperti namanya, ia direka untuk membolehkan anda mendapatkan foto terbaik yang anda boleh lakukan dari kamera anda. Untuk sebahagian besar daripada kita, ini kelihatan seperti mimpi. Secara peribadi, apa sahaja yang menghalang saya dari komputer di pejabat saya sangat bagus dalam batasan menjadi pemilik perniagaan yang bertanggungjawab. Tetapi semakin sedikit masa saya boleh menghabiskan penyuntingan, lebih banyak masa saya boleh menghabiskan penggambaran, perjalanan, dan membina perhubungan interpersonal dengan orang-orang yang sering saya gambar atau fotowalk dengan.

Dengan semua asas-asas yang telah dipelajari, Gordon mengambil pendekatan menarik dan agak tidak konvensional untuk buku tutorial. Walaupun kebanyakan buku tutorial fotografi akan duduk di sana dan mengajar anda seolah-olah pintar itu, Gordon menyedari hakikat bahawa sesiapa sahaja dan semua orang boleh pergi ke YouTube pada hari ini dan hanya menonton beberapa video yang memberitahu anda semua perkara itu dan ini. Walau bagaimanapun, permohonan praktikal kurang berkurangan dan yang telah melahirkan ledakan semasa dalam bengkel fotografi. Jadi apa yang buku “In-Camera Gordon Laing” lakukan adalah memecahkan proses pemikirannya dan membuat alasan untuk membuat sejumlah besar foto yang terkandung dalam buku itu. Dia menerapkan dan membincangkan tentang penggunaan kebebasan kreatifnya, pengetahuan teknikal yang sedikit, dan mencampurkan dalam ilmu pengetahuan pepijat yang sihat. Majoriti masa itu, dia memberikan banyak perkara yang ingin dibaca oleh para jurugambar: maklumat yang baik ke dalam pandangan mengapa dia melakukan apa yang dia lakukan, spesifikasi teknikal dipaparkan dengan sangat bersih di sebelah kiri, dan tip yang pro di bahagian bawah.

Perkara paling penting mengenai semua ini ialah Gordon memberikan maklumat ini dengan cara yang akan merayu kepada sebilangan besar jurugambar. Untuk itu, jurugambar yang membaca buku ini kemungkinan besar tidak menemui identiti fotografi mereka dan mungkin seperti perjalanan dan mengambil gambar. Pembaca boleh pergi dari menyerap pemikiran Gordon mengenai Taco terbaik di NYC kepada penari burlesque pada acara Sony dan kemudian dibawa ke sebuah pub di Budapest dalam beberapa halaman. Pada masa yang sama, Gordon berpegang pada prinsipnya untuk berusaha mendapatkan kamera dan bergerak sepanjang hidupnya.

Bagi mereka yang pengantar, jurugambar perjalanan amatur “Gordon Laing’s In-Camera” adalah bacaan yang cukup hebat. Tetapi pada masa yang sama, buku itu jatuh dalam beberapa hal. Anda lihat, saya adalah pengulas portfolio pengalaman mengingati bahawa salah satu tier langganan di La Noir Image melakukan ini dan kami telah memaparkan jurugambar hampir setiap hari di sini selama bertahun-tahun sekarang. Oleh itu, apabila saya melihat gambar dan mewawancara, saya mendapat sedikit pandangan mengenai pemikiran mereka. Saya sendiri mengenali Gordon-sebenarnya saya telah makan malam bersama dia dan dia menghabiskan masa di apartmen saya di Brooklyn. Kita semua sedar bahawa dia boleh pergi dan bercakap tentang sesuatu dan boleh jadi di mana buku ini jatuh pendek. Dalam semua kebenaran, saya percaya bahawa mungkin editor atau penerbit Gordon meminta beliau untuk menerangkannya dengan tepat untuk tujuan susun atur dan penomboran. Tetapi Gordon dengan mudah dapat meniru tentang mengapa dia memutuskan untuk membuat imej dalam hitam dan putih, apa yang dilakukannya untuk tempat kejadian, dan cerita yang lebih dalam di belakang bagaimana dan mengapa dia menembak sesuatu dengan cara tertentu. Gordon sering suka mendapatkan imej yang betul di kamera dan akan menghabiskan sedikit masa untuk bereksperimen dan menggunakan pengetahuannya untuk melakukannya. Kadang-kadang, buku itu merasakan sedikit seperti versi SparkNotes itu (bagi anda yang mengingati SparkNotes.) Dan saya fikir bahawa tidak membenarkan Gordon menjadi Gordon hanya dengan sedikit rantai kadang-kadang tidak memberi kita mutlak Manfaat sepenuhnya yang saya tahu bahawa kita boleh mendapatkan darinya. Untuk bersikap adil, mungkin orang ramai yang membaca buku ini tidak semestinya peduli untuk membaca semua maklumat itu; tetapi sebaliknya oleh jurugambar berpengalaman.

“In-Camera Gordon Laing” tersedia untuk harga yang berpatutan dengan harga yang berpatutan memandangkan ia adalah hardcover. Dan jika anda tahu sesiapa yang masih mencuba mengenali identiti fotografi mereka, saya amat mengesyorkan bahawa mereka membelinya di Amazon.

Artikel asal:
https://www.thephoblographer.com/2017/08/15/book-review-gordon-laings-in-camera/
Gambar-gambar dari 
https://www.cameralabs.com/in-camera/